Psikoterapi Eksistensial

5 Makanan yang Harus Anda Makan untuk Membuat Penglihatan Anda Lebih Baik
August 13, 2020
Manfaat Desain Grafis
September 20, 2020

Dahulu kala ada sekarang, sekarang. Masa lalu telah ditulis oleh banyak perspektif tetapi masa depan masih kosong dan sekarang adalah tindakan menulis. Terapi naratif adalah suatu bentuk terapi yang menggunakan narasi atau cerita tentang cara kita memandang situasi hidup kita. Kami mencari celah di lensa yang memberi tahu cara alternatif untuk memahami kesulitan kami. Bukan untuk mengubah cerita tetapi menceritakannya dari sudut pandang yang berbeda. Terapi naratif menghormati cerita-cerita ini namun menerima bahwa setiap pandangan dijiwai dengan makna yang telah Konseling, Psikoterapi, Life Coaching di Semarang ditetapkan oleh keluarga, masyarakat, budaya sebagai makna yang “benar”. Terapi eksistensial cenderung lebih fokus pada sikap individu dan dengan fokus pada “sekarang” daripada masa lalu atau masa depan. Pada gilirannya itu memeriksa batas dan ekspansif. Empat bidang utama pemeriksaan dalam eksistensialisme adalah makna (vs. ketidakberartian), kebebasan (vs. pengurungan), kematian (vs. hidup), dan isolasi (vs. inklusi) (Yalom, 1980). Terapi naratif dan psikoterapi eksistensial dapat membantu mengisi celah yang tersisa satu sama lain. Termasuk bentuk lampau, sekarang, dan masa depan dan untuk memberi makna pada pendirian individu dan kolektif.

Istilah makna telah hilang dari para filsuf selama ribuan tahun. Untuk memberikan definisi yang tepat terbukti hampir tidak mungkin. Cara kita menggunakan makna adalah benang merah yang tersebar di sebagian besar sekolah utama psikoterapi. Pandangan dalam terapi naratif adalah bahwa makna bukanlah suatu pemberian, tidak ada yang dijiwai dengan makna, melainkan interpretasi pengalaman. Interpretasi itu melalui teori konstruksi sosial atas realitas. Sejalan dengan itu (: “The Social Construction of Reality”, 2009):

Konsep sentral dari Konstruksi Realitas Sosial adalah bahwa orang dan kelompok berinteraksi bersama dalam bentuk sistem sosial, seiring waktu, konsep atau representasi mental dari tindakan satu sama lain, dan bahwa konsep-konsep ini akhirnya menjadi terhabituasi menjadi peran timbal balik yang dimainkan oleh para aktor dalam hubungan satu sama lain. Ketika peran-peran ini tersedia untuk anggota masyarakat lainnya untuk masuk dan bermain, interaksi timbal balik dikatakan dilembagakan. Dalam proses pelembagaan ini, makna tertanam dalam masyarakat. Pengetahuan dan konsepsi masyarakat ( dan keyakinan) tentang realitas apa yang tertanam dalam tatanan kelembagaan masyarakat. ”

Cara yang lebih umum untuk menyatakan ini adalah melalui bahasa, simbol, dan dialog interaktif kita memberi makna pada suatu pengalaman. Pertama datang pengalaman dan kemudian pengalaman itu disaring melalui transaksi budaya ini yang kemudian menciptakan interpretasi. Hanya karena kita melihat warna biru, itu hanya “biru” karena itulah makna yang ditetapkan yang terjadi dalam konteks budaya. Formula cepat untuk makna dalam terapi naratif adalah pengalaman ditambah interpretasi sama dengan makna.

Salah satu penyewa inti dari psikoterapi eksistensial adalah ungkapan yang sering dikutip dari Sartre “eksistensi mendahului esensi”. Makna dikonstruksi secara pribadi, dibandingkan dengan dikonstruksi secara sosial. Ada hal-hal seperti kita semua akan mati yang harus kita hadapi. Makna kemudian secara pribadi dibangun dalam kerangka ini. Karena kita akan mati pada suatu saat di masa depan, apa arti momen saat ini? Makna ini diyakini berasal dari individu. Kita menjadi manusia yang lebih jujur ​​atau otentik ketika kita mengakui kendala ini, tetapi bertanya pada diri sendiri apa yang akan kita lakukan? Pertama hanya ada keberadaan, seperti pada saat sekarang, dan kemudian dari situ kita menciptakan esensi. Makna dalam psikoterapi eksistensial cenderung tentang keyakinan yang melampaui batas seperti pertanyaan tentang ”

Langkah teoretis kunci dalam terapi naratif adalah memperhatikan apa yang disebut momen gemerlap. Saat klien menyampaikan cerita tentang apa yang membawa mereka ke kantor terapis, terapis mendengarkan sebuah episode dalam cerita yang bertentangan dengan cerita utama. Sebuah cerita yang menceritakan gambaran berbeda tentang cara kita yang disukai, sebagai contoh, jika klien menceritakan kisah depresi maka terapis mendengarkan peristiwa atau waktu dimana depresi tidak ada. Pengisahan cerita alternatif ini dalam terapi naratif disebut “penulisan ulang”. Terapis dapat membantu hal ini dengan juga membangkitkan apa yang disebut percakapan “mengingat” di mana fokus utamanya adalah pada identitas orang penting masa lalu yang telah membantu memberikan kontribusi besar bagi kehidupan klien. Ini bisa menjadi teman, kekasih,

Untuk membantu klien di sepanjang jalan ini, terapis harus tetap tidak berpusat, dan tidak berpengaruh. Mereka dapat melakukan ini dengan membantu klien “mempertebal” alur cerita yang disukai dengan mendorong detail dari apa yang diceritakan, alih-alih memberikan deskripsi tipis tentang suatu peristiwa. Misalnya, daripada hanya mengatakan cuaca di luar bagus, ajukan pertanyaan tentang mengapa klien menganggap cuaca di luar bagus. Apa itu bau, udaranya, rasa, apakah itu mengingatkan mereka pada sesuatu, Terapis sebaiknya mengingat sejarah yang kaya dari psikoterapi eksistensial untuk membantu mempertebal cara hidup yang disukai.

Psikoterapi eksistensial memiliki sejarah yang kaya dalam menyadari cara kita menggunakan apa yang disebut Howard Gardner sebagai kecerdasan ganda. Mereka, menurut Wikipedia, kecerdasan tubuh-kinestetik, interpersonal, verbal-linguistik, logis-matematis, naturalistik, intrapersonal, visual-spasial, dan kecerdasan musik (“Theory of multiple intelligence”, 2009). Howard Gardner telah mengusulkan kecerdasan kesembilan yang akan menjadi kecerdasan eksistensial. Kecerdasan eksistensial terdiri dari kemampuan untuk mempertanyakan masalah yang lebih besar dalam kehidupan seperti kematian, kehidupan, dan kemungkinan makna spiritual (“Theory of multiple intelligence”, 2009). Terapi naratif juga mencakup gagasan tentang kecerdasan majemuk ini meskipun tidak eksplisit. Terapis didorong untuk mengeksplorasi cara ekspresi terbaik dengan klien. Ini bisa melalui terapi musik, terapi menulis, atau bahkan terapi seni. Psikoterapi eksistensial dalam hubungannya dengan psikoterapi humanistik secara historis mempromosikan konsep diri secara keseluruhan termasuk dari sudut eksplorasi. Terapis tidak berasal dari peran ahli melainkan dari minat pada orang asli atau pendekatan fenomenologis. Agar dapat sepenuhnya hadir dengan pendekatan ini, kecerdasan yang paling baik digunakan oleh klien harus menjadi jalan eksplorasi untuk pengembangan lebih lanjut. Terapis tidak berasal dari peran ahli melainkan dari minat pada orang asli atau pendekatan fenomenologis. Agar dapat sepenuhnya hadir dengan pendekatan ini, kecerdasan yang paling baik digunakan oleh klien harus menjadi jalan eksplorasi untuk pengembangan lebih lanjut. Terapis tidak berasal dari peran ahli melainkan dari minat pada orang asli atau pendekatan fenomenologis. Agar dapat sepenuhnya hadir dengan pendekatan ini, kecerdasan yang paling baik digunakan oleh klien harus menjadi jalan eksplorasi untuk pengembangan lebih lanjut.

Kita selamanya berada dalam duniawi sekarang tetapi selalu fokus pada rencana, kekhawatiran, harapan, atau bahkan impian masa depan. Begitu juga ketika kita tidak fokus pada masa depan, kita fokus pada masa lalu. Masa lalu berfokus pada kekhawatiran, rasa malu, bahkan keraguan kita. Ini cenderung menjadi bidang terapi naratif. Yaitu menghubungkan urutan peristiwa melalui periode waktu tertentu dan memberikan makna itu. Terapi naratif berjuang dengan momen sekarang. Ini mendalilkan pusat atau diri yang kontras dengan konsep Buddhis tentang tanpa-diri. Sikap diri ini mengacu pada keadaan pengamat yang meneliti atau mengingat alur cerita. Konsep tanpa-diri bertentangan dengan posisi ini dan tidak memiliki pengamat tetapi ini ada dalam temporal sekarang. Konsep keberadaan adalah saat ini atau yang akan datang (seperti bunga yang terbuka menjadi apa adanya). Psikoterapi eksistensial menghargai masa lalu dan kemungkinan masa depan, tetapi sumber utama waktu temporal adalah sekarang. James Bugental menyebutnya saat yang hidup (Bugental, p. 20). Sementara dalam fase penulisan ulang dan penebalan alur cerita dalam terapi naratif, sikap eksistensial ini terbukti sangat informatif. Ini juga bisa digunakan dalam fase jenuh masalah dalam mendongeng. Jika klien tampaknya terjebak pada masalah efek atau penilaian dari peristiwa tertentu, tanyakan apa yang tampaknya menjadi emosi, pikiran, bau, dll saat ini untuk melepaskan penyumbatan. Tinggal di duniawi sekarang ini ada banyak segi yang bisa diteliti misalnya pengalaman kinestetik saat ini. Ini adalah salah satu cara yang mungkin untuk membantu mengatasi masalah macet.

Psikoterapis eksistensial cenderung mempersempit empat ranah berbeda untuk membuat makna. Mereka adalah kebebasan, kematian, isolasi, dan ketidakberartian (Yalom, 1980). Masing-masing alam ini dapat dibangun sebagai sebuah kontinum. Kebebasan memiliki dua sisi ekstrim. Di satu sisi kebebasan akan ada pengekangan total atas kebebasan apa pun. Tidak memiliki jenis pilihan apa pun seperti dibelenggu di penjara bawah tanah. Ujung lainnya adalah kebebasan penuh seperti yang ditemukan dalam filosofi libertine segala sesuatu berjalan tanpa batasan. Psikoterapis eksistensial mengandaikan bahwa kita masing-masing berada di suatu tempat dalam kontinum ini. Untuk bergerak, untuk menemukan kelegaan dari pergumulan kita dengan penyakit mental atau kesedihan kita, kita perlu sampai pada pemahaman individu tentang di mana kita saat ini dalam kontinum ini dan ke mana kita ingin pergi atau ingin menjadi apa. Misalnya, jika kita merasa kita memiliki terlalu banyak kebebasan karena terlalu memanjakan tanpa batasan, kita mungkin perlu bergerak sedikit pada kontinum ini agar lebih banyak pengekangan untuk membantu kita menyeimbangkan. Tidak ada jawaban benar atau salah, tetapi di mana individu merasa cocok. Untuk membantu mempertebal cara yang disukai dalam terapi naratif, teori ini tampaknya menjadi batasan tentang apa artinya. Makna ini diciptakan oleh terapis dan klien, tetapi saya berpendapat bahwa jika kita menggunakannya sebagai peta, itu dapat membantu kita tetap fokus. jika kita merasa kita memiliki terlalu banyak kebebasan karena terlalu memanjakan tanpa batasan, kita mungkin perlu bergerak sedikit pada kontinum ini untuk lebih menahan diri untuk membantu kita menyeimbangkan. Tidak ada jawaban benar atau salah, tetapi di mana individu merasa cocok. Untuk membantu mempertebal cara yang disukai dalam terapi naratif, teori ini tampaknya bisa menjadi batasan tentang apa artinya. Makna ini dibuat oleh terapis dan klien, tetapi saya berpendapat bahwa jika kita menggunakannya sebagai peta, itu dapat membantu kita tetap fokus. jika kita merasa kita memiliki terlalu banyak kebebasan karena terlalu memanjakan diri tanpa batasan, kita mungkin perlu bergerak sedikit pada kontinum ini untuk lebih menahan diri untuk membantu kita menyeimbangkan. Tidak ada jawaban benar atau salah, tetapi di mana individu merasa cocok. Untuk membantu mempertebal cara yang disukai dalam terapi naratif, teori ini tampaknya bisa menjadi batasan tentang apa artinya. Makna ini dibuat oleh terapis dan klien, tetapi saya berpendapat bahwa jika kita menggunakannya sebagai peta, itu dapat membantu kita tetap fokus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *