Psikologi Positif

Rencana Bisnis Investasi Apartemen – Langkah demi Langkah
April 17, 2020
Apa Itu Pengangkut Kargo Udara?
April 21, 2020

Kesehatan Mental & Kebahagiaan Positif

Ini benar-benar makalah eksplorasi tentang gerakan untuk membuat lebih banyak orang bahagia. Di AS dan Inggris ada upaya yang dilakukan oleh para psikolog untuk mendorong pandangan hidup yang lebih bahagia dengan keyakinan bahwa orang-orang yang bahagia lebih produktif, hidup lebih lama, memiliki hasil kesehatan yang positif dan secara keseluruhan menjalani kehidupan yang lebih baik. Kedengarannya bagus – namun saya yakin pembaca hampir dapat merasakan kata – tetapi!

Ide

Diusulkan bahwa manusia primitif selamat karena otaknya dipersiapkan untuk menjadi pesimis – dengan kata lain – melihat sisi buruknya dan Anda siap untuk apa pun yang mungkin terjadi. Seperti binatang buas yang memutuskan

kebutuhan psikologi pendidikan makan malam. Namun, jika Anda adalah orang yang optimis dan berpikir bahwa boleh saja binatang itu akan pergi,

Anda mungkin tidak akan melihat berhari-hari ke depan. Otak biologis kita terhubung untuk bertahan hidup dan sistem endokrin kita mendukung fungsi ini. Stres adalah kewaspadaan zaman modern terhadap bahaya yang dilewati oleh nenek moyang kita. Tentu saja di zamannya, ketika Anda stres oleh sesuatu yang dapat Anda gunakan

hormon yang diproduksi untuk “melawan atau melarikan diri” dan melanjutkan seperti biasa. Saat ini banyak stres yang tidak bisa dilawan atau lari – Anda hanya harus menghadapi hidup. Di AS (di mana lagi) mereka percaya kabel asli ini dapat diubah melalui meditasi positif dan pengejaran kebahagiaan positif. Mereka menyebut Psikologi Positif ini. Seperti semua mode, idenya bagus tetapi bukti untuk itu tipis di tanah. Sementara saya tidak bermaksud bersikap sinis – mari kita lihat faktanya.

Latar Belakang Sains

Pria di balik mode baru ini sebenarnya adalah seorang psikolog yang sangat terkenal, Martin EP Seligman yang berbasis di University of Pennsylvania. Untuk memahami bagaimana ia sampai pada ide baru, seseorang harus melihat kembali kariernya yang terkenal sejauh ini. Seligman terkenal karena konsepnya tentang “ketidakberdayaan yang terpelajar” (1975) di mana ia menganjurkan bahwa orang mengalahkan ambisi mereka sendiri melalui depresi,

bahwa mereka sebenarnya berbicara sendiri tentang kegagalan melalui keyakinan bahwa mereka tidak dapat membantu diri mereka sendiri untuk mengatasinya. Seligman juga dikenal sebagai kritikus Behaviourisme, (teori pembelajaran favorit Amerika); dia percaya bahwa fobia misalnya adalah hasil dari kabel otak alami untuk melindungi diri kita dari hewan atau situasi berbahaya. Dia melanjutkan pada tahun 1974 untuk mengusulkan

bahwa sebenarnya gen membuat kita cenderung pada perilaku tertentu dan bahwa memberikan isyarat yang tepat akan mengekspresikan dirinya. Dia juga memandang emosi kemarahan dan berusaha menunjukkan bahwa sebenarnya sebagian besar kemarahan bermanifestasi dalam frustrasi (1975) bahwa kita biasanya menunjukkan kemarahan ketika kita dicegah memenuhi kebutuhan kita. (Seperti kebanyakan penelitian pada saat ini, mereka

benar-benar menemukan kembali bahwa Freud sebenarnya benar dalam teori pikirannya dan banyak hal di atas dapat ditemukan dalam karya-karya Freud pada 1920-an). Jadi bagi Seligman, tahun-tahun paling produktifnya adalah era 1970-an. Baru pada tahun 2000 kita mulai melihat perubahan arah atau mungkin penjumlahan dari apa yang telah terjadi sebelumnya. Pada titik ini ia mulai menyerukan psikologi yang lebih positif tetapi menyebutnya

“Pertumbuhan Manusia yang Optimal” tidak begitu menarik seperti sekarang, “Kebahagiaan Positif” (Lagi-lagi kembali ke kepala sekolah Freudian – “Kepala Sekolah Kesenangan”, bahwa jika Anda membiarkan keinginan Anda mengatur hidup Anda, Anda selalu bisa bahagia). Inilah alasan mengapa Freud mengakui bahwa ketika pengejaran kebahagiaan digagalkan oleh kehidupan nyata maka kerusakan mental dan ketidakbahagiaan adalah akibatnya.

Psikologi Positif

Bukan tujuan saya dalam makalah ini untuk menjadi terlalu kritis terhadap gelombang pemikiran baru oleh Seligman dan para pengikutnya tetapi hanya untuk menempatkan dalam perspektif apa yang mungkin merupakan premis yang salah, bahwa dengan senang hati, seperti yang dikatakan Seligman (2006), membantu Anda hidup lebih

lama, menjadi lebih sehat, mempelajari hal-hal baru dengan lebih mudah dan menyeluruh, bahkan jika Anda hidup dalam keadaan yang paling mengerikan, Anda dapat mengatasi semua hal ini dengan belajar menjadi lebih bahagia. Kedengarannya bagus bukan? Klaim ini kemudian diuji saat kami menulis dalam eksperimen nasional oleh Seligman di Skotlandia dengan dukungan dari Pemerintah Skotlandia.

Skotlandia bisa menjadi tempat yang sangat sulit untuk tumbuh dan hidup. Ini memiliki banyak kemiskinan, tingginya tingkat penggunaan narkoba dan alkohol, infeksi HIV, perumahan berkualitas rendah bagi banyak penduduk kota dan pendapatan per kapita yang rendah. Faktanya tanpa dukungan populasi pembayar pajak Inggris, Skotlandia tidak akan pernah bisa hidup mandiri tanpa memungut pajak dari bisnis alkoholnya yang

menguntungkan. Sementara banyak bagian Skotlandia telah meningkat secara dramatis, masih penuh dengan kejahatan dan pengangguran di semua tingkatan. Jadi ini adalah adegan di mana Seligman berharap untuk menciptakan suasana kebahagiaan melalui psikologi positif dan menyelesaikan masalah semua orang. Kita harus melihat dalam waktu setahun apakah ide pemasarannya kepada publik Skotlandia benar-benar mengubah apa

pun. Saya harus mengagumi promosi dirinya untuk memiliki pemerintahan yang berpikir mereka dapat mengatasi kemiskinan dengan satu atau dua senyuman. Saya pikir BBC (2007) saat membuat film dokumenter tentang Seligman dan Skotlandia mengatakan yang terbaik, wartawan itu hanya berkata, “Yah, mungkin mereka hanya perlu perumahan yang lebih baik”

Untuk siapa ini?

Jenis pemikiran ini ditujukan langsung ke kelas menengah, berpenghasilan tinggi, saya merasa sedih karena saya ingin lebih dan tidak bisa mendapatkannya, memberi saya solusi cepat dan dapatkah saya mendapatkannya dari buku self-help? Inilah audiens yang membeli jutaan buku-buku itu yang memberi tahu Anda cara membuatnya di

dunia, menjadi kaya, bahagia, dan menjadi sukses dan sisanya. Seperti yang dikatakan oleh seseorang yang sinis – jika Anda membaca semua buku ini, Anda mempelajari satu hal tertentu, membuat mode baru, menulis beberapa buku tentangnya, dan menghasilkan banyak uang dari orang-orang sedih yang mencari solusi perbaikan cepat untuk masalah kehidupan nyata.

Pengujian Realitas

Jika ada satu hal yang kita bisa menghargai Freud dengan memahami bahwa itu adalah, Kepala Sekolah Kesenangan mengarah ke surga orang bodoh. Faktanya Freud menyadari bahwa manusia perlu untuk bertahan hidup bukan untuk bahagia. Orang mungkin menginginkan kesenangan tetapi mereka menguji realitas setiap saat. Ini untuk menjaga kita tetap dalam batas moralitas, norma sosial, dan hukum. Kebahagiaan datang dari kepuasan bukan

konsumerisme dan senyum palsu yang dipaksakan dalam beberapa seminar tentang bagaimana menjadi lebih bahagia. Kita hidup dalam kenyataan dan di situlah kita harus mengatasi dan mengatasi masalah hidup. Rumah sakit jiwa di dunia penuh dengan orang yang menderita delusi yang paling mengerikan dan kebingungan dengan kehidupan. Tidak ada psikologi positif yang akan mengubah situasi ini.

Jadi apa tujuan psikologi?

Di sini saya hanya dapat menyatakan sudut pandang saya sendiri, bahwa

Konsultan Psikologi adalah ilmu yang memiliki tujuan memahami semua perilaku manusia dalam upaya membantu mereka yang kurang beruntung di dunia normal kehidupan manusia untuk mengatasi dan makmur, bukan secara materi tetapi secara mental. Ini bukan dalam bisnis harapan palsu yang didasarkan pada tidak menghadapi kenyataan keadaan seseorang.

Agar Adil.

Agar tidak menjadi sepihak dalam makalah ini saya telah menyatakan tujuan Psikologi Positif secara penuh, langsung dari situs web Seligman sendiri (yang bebas dari semua copy write).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *