Memilih Pemimpin Yang Amanah

Merencanakan Desain Dapur Lebih Menarik
February 14, 2020
Kiat Peningkatan Visi Cepat
February 17, 2020

Pemilu berakhir. “Mesin pemilihan” dan “industri periklanan” sangat efektif. Mereka yang akrab dengan psikologi periklanan, neurologi medis, dan dengan peraih Nobel, Ivan Pavlov (1849-1936), teori tindakan refleks terkondisi / tidak sadar tahu seberapa baik pemain berpengalaman kami memainkan kartu mereka. Lagi pula, rakyat Indonesia telah lulus vonis mereka.

Dan sekarang kita memiliki presiden dan wakil presiden terpilih yang “demokratis”, meninggalkan kita dengan dua pasangan yang tidak terpilih ke kantor.

Namun mereka semua adalah pemimpin, selama semangat kepemimpinan di dalam mereka masih hidup dan mereka bersedia untuk melayani.

Seorang presiden, bersama dengan tim mereka, memimpin negara. Di sisi lain, mereka yang tidak terpilih tidak dalam posisi untuk memimpin negara, tetapi mereka masih dapat melayani bangsa.

Salah satu kandidat mengatakan bobby nasution dia akan pulang kampung (kembali ke kota asalnya). Baik, tapi itu bukan akhir. Tanpa jabatan apa pun, ia masih bisa melayani bangsanya dan wanita.

Seorang pemimpin sejati tidak pernah mati. Ia melayani dalam hidup, untuk menjadi inspirasi setelah kematiannya.

“Semangat kepemimpinan” seperti itu disebut sebagai semangat satria – kapasitas, kemampuan dan, yang paling penting, kemauan untuk melayani.

Nenek moyang kita merumuskan “Kode Etik Berunsur Delapan”, yang harus diperhatikan oleh semua pemimpin sekaligus pembantu. Mereka disamakan dengan delapan kelopak bunga teratai, semuanya indah dan sama pentingnya.

Kelopak pertama, Sun, menasehati kita untuk mempelajari pelajaran mencintai, peduli, dan berbagi tanpa diskriminasi. Sun tidak menyukai siapa pun secara khusus. Ini adalah sumber energi utama untuk semua bentuk kehidupan, namun ia tidak mengharapkan imbalan apa pun.

Bagi para pemimpin yang melayani negara, ada pelajaran tambahan untuk dipelajari: sambil mengumpulkan pajak dan pendapatan lainnya, meniru cara matahari menyerap air dari lautan. Prosesnya lancar.

Lautan tidak berkurang; demikian juga orang-orang tidak boleh merasa terbebani oleh pajak.

Yang lebih penting adalah matahari mendaur ulang air itu dan mengembalikannya dalam bentuk hujan untuk kepentingan semua.

Tuduhan * pejabat negara harus memastikan bahwa uang yang dikumpulkan dari orang-orang dibelanjakan dengan bijak untuk keuntungan dan kesejahteraan umum, bukan hanya untuk keuntungan segelintir saja.

Pelajaran untuk belajar di sini adalah salah satu dari non-diskriminasi dan keadilan untuk semua.

Kelopak kedua, Bulan, bersinar dalam gelap. Terlepas dari krisis, konflik, ketegangan dan tekanan, seorang pemimpin harus tetap bersinar dan melayani rakyat. Layanan berkelanjutan adalah ungkapan kunci di sini.

Bintang, kelopak ketiga, memandu yang hilang. Para pemimpin kita harus menjauhkan diri dari pendapat yang tidak mengikat secara hukum tentang institusi dan individu yang merasa benar untuk mengucapkan beberapa orang yang menyimpang dan menghukum mereka, daripada membimbing mereka.

Seorang pemimpin disamakan dengan bintang tiang. Bintang kutub diandalkan sebagai indikator yang dapat diandalkan untuk arah, dan untuk menentukan garis lintang dan bujur.

Keandalan adalah kata kunci di sini. Agar dapat diandalkan, seorang pemimpin pertama-tama harus mengandalkan kecerdasan dan intuisi mereka, daripada pada individu, institusi, dan pendapat mereka yang tidak peduli.

Bahkan ketika datang untuk mencari nasihat dari orang bijak, lakukan dengan segala cara, namun putuskan sendiri.

Kelopak keempat, Api, adalah panggilan untuk membakar ego kita, kesombongan, kesombongan, kesombongan, keegoisan, prasangka dan semua sifat negatif lainnya. Kata-kata kunci di sini adalah kerendahan hati dan kesederhanaan.

Kelopak kelima adalah Angin – lembut, halus, halus, tak terlihat, namun kuat dan di mana-mana. Tidak ada yang bisa menghalangi penetrasi.

Seorang pemimpin harus bisa bergerak bebas dan tidak secara terbuka dilindungi oleh orang-orang di sekitar mereka. Mereka harus peka terhadap kondisi dan kebutuhan nyata rakyat mereka, dan tidak bergantung pada “informasi yang diberikan”.

Menjangkau orang adalah konsep kunci di sini. Bumi adalah kelopak keenam. Terlepas dari pelecehan dan eksploitasi kita, Bumi Pertiwi selalu memberi dan memaafkan. Ini adalah kata-kata kunci.

Sebagai pelayan publik, seorang pemimpin harus menerima semua jenis kritik. Mereka seharusnya tidak mengembangkan prasangka terhadap mereka yang mengkritik mereka. Memanggil atau mengambil tindakan hukum bukanlah kebiasaan yang baik.

Air, kelopak ketujuh, mengingatkan kita akan aliran konstan, berbagi kehidupan dengan satu dan semua. Ketika alirannya terhalang oleh batu, itu mengubah arahnya dan mengalir.

Kata kunci: cairan, namun tegas.

Last but not least, kelopak kedelapan, Samudra, melambangkan luasnya dan kemampuan untuk menyerap air kotor, membersihkannya dan mempersiapkannya untuk perjalanan ke depan, untuk menguap dan kembali sebagai air hujan yang memberi kehidupan.

Seorang pemimpin harus samudera, luas dalam pengetahuan, pembaca buku dan pembaca, sama seperti para pendiri kita, terutama Sukarno dan Hatta. Mereka semua adalah pembaca yang sangat baik. Menariknya, BUKU bisa berarti Broad Ocean of Knowledge.

Kebijaksanaan, yang lahir dari pengetahuan kelautan seperti itu, mengembangkan kemampuan untuk mendaur ulang yang buruk, tidak layak dan tidak berguna, dan mengubahnya menjadi yang baik, layak dan bermanfaat.

Kata kunci: kemampuan untuk mendaur ulang, mengubah dan mereformasi.

Saat mengucapkan selamat kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan pasangannya Boediono, saya ingat apa yang dikatakan oleh pemimpin redaksi The Jakarta Post Endy Bayuni baru-baru ini di sebuah acara televisi.

Lanjutkan, atau melanjutkan, bagus sebagai slogan kampanye, tetapi itu tidak berarti kelanjutan dari semua dan semua. Ada hal-hal yang harus mengalami perubahan dan transformasi. Ada kesalahan di masa lalu, dan kebijakan yang harus diperbaiki.

Masa jabatan kedua dan terakhir ini memberi Anda, Tn. Presiden, peluang langka untuk dicatat dalam sejarah sebagai negarawan sejati, dan tidak hanya sebagai presiden negara yang dipilih secara demokratis “dua kali”.

Mari kita lakukan hal-hal yang lebih baik. Orang-orang dari bangsa ini bersama Anda. Saya setuju dengan apa yang sering Anda ulangi, bahwa kita perlu kejernihan pikiran dan hati. Bersamaan dengan itu, kita juga membutuhkan kekuatan dan keberanian untuk mengambil tindakan tegas dan tegas.

Yang paling penting adalah menjadikan negara sebagai satu kesatuan. Satu bahasa, satu negara, satu negara dan satu set hukum, hukum umum untuk semua. Mari kita singkirkan semua peraturan daerah dan peraturan daerah yang tidak sejalan dengan konsensus nasional kita, budaya dan cita-cita mulia Bhinneka Tunggal Ika, Unity in Diversity.

Seseorang yang mengenal Anda secara pribadi pernah berkata, “Saya berada di Washington, DC, beberapa waktu yang lalu, dan orang-orang di sana semua memuji dia.” Kenapa hanya Washington? Kami membutuhkan seluruh dunia untuk memuji Anda atas pencapaian Anda.

Pada saat yang sama, Yang Mulia, janganlah kita tertipu oleh kata-kata pujian seperti itu. Anda mungkin ingat, Tuan, bagaimana Pak Harto kita dipuji atas prestasinya sampai berbulan-bulan sebelum kejatuhan ekonomi kita, yang mengarah ke krisis politik, sosial dan lainnya.

Akan baik jika kita juga memperhatikan laporan seperti yang disiapkan oleh jurnalis senior John Pilger, atau mantan pembunuh ekonomi John Perkins.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *