Gejala dan Tanda Peringatan Stroke

Enam Tips untuk Menggagalkan Pencuri Otomatis dengan Sistem Keamanan Otomotif
September 9, 2019
Untuk Perjalanan Bebas-Khawatir, Agen Perjalanan Adalah Solusinya
September 26, 2019

Stroke adalah salah satu dari 3 pembunuh teratas di dunia, dan dianggap sebagai darurat medis. Anda harus mencari perhatian medis segera setelah Anda mengalami gejala stroke, jika tidak risiko cedera otak yang dapat menyebabkan kelumpuhan atau cacat jangka panjang. Seperti kata dokter, “Waktu yang hilang adalah otak yang hilang”. Perawatan dini sangat penting ketika berhadapan dengan stroke.

Gejala Stroke

Mati rasa, kelemahan atau kelumpuhan tiba-tiba pada wajah, lengan, atau kaki, biasanya pada satu sisi tubuh
Masalah penglihatan tiba-tiba di satu atau kedua mata, seperti penglihatan ganda, kabur, redup, atau bahkan kehilangan penglihatan
Kebingungan mendadak, kesulitan berbicara atau pengertian
Tiba-tiba timbul kebingungan, kesulitan berbicara, memahami atau berjalan
Pusing mendadak, kehilangan keseimbangan atau koordinasi
Tiba-tiba menderita sakit kepala parah, tanpa sebab yang diketahui
Gejala-gejala yang dialami seseorang dapat bervariasi, tergantung pada apakah stroke disebabkan oleh gumpalan darah atau perdarahan.
Tingkat dan intensitas gejala-gejala tersebut juga tergantung pada keparahan kondisi tersebut. Gumpalan darah yang besar akan menyebabkan
gejala muncul minyak ikan meningkatkan kesehatan dalam hitungan detik, sedangkan arteri yang menyempit akan membutuhkan waktu beberapa menit, jam, atau bahkan berhari-hari untuk muncul.
Ketahui faktor risiko Anda

Faktor risiko stroke adalah karakteristik, sifat atau kebiasaan gaya hidup yang dapat meningkatkan peluang Anda terkena stroke. Dengan memahami faktor-faktor risiko yang terlibat, Anda dapat mengubah dan meningkatkan gaya hidup Anda untuk mengurangi risiko. Faktor-faktor risiko ini dapat dikendalikan. Faktor risiko lain yang merupakan faktor keturunan atau bagian dari proses alami tidak dapat diperbaiki atau dikendalikan. Faktor-faktor risiko seperti itu tidak dapat dikendalikan.

 

 

Faktor Risiko Terkendali

Tekanan darah tinggi (hipertensi)
Tekanan darah tinggi adalah faktor risiko yang paling penting dan diperkirakan bertanggung jawab atas 70% kasus stroke. Jantung Anda memompa lebih keras dari seharusnya, membuat sistem sirkulasi Anda tegang. Seseorang dengan hipertensi yang tidak diobati memiliki kemungkinan 4 kali lebih besar untuk terserang stroke daripada orang yang sehat.
Diabetes mellitus dan penyakit jantung
Orang yang menderita diabetes biasanya memiliki tekanan darah tinggi, kolesterol darah tinggi dan kelebihan berat badan. Kondisi ini dapat menyebabkan stroke dan tidak mengherankan bahwa 2 dari 3 orang dengan diabetes meninggal karena stroke atau penyakit jantung. Penyakit jantung koroner, penyakit katup jantung, dan beberapa kelainan jantung bawaan juga merupakan faktor risiko yang diketahui.
Penyakit Arteri Arteri
karotis di leher Anda memasok darah ke otak Anda, dan ketika tersumbat oleh plak atau bekuan darah, akan menyebabkan stroke. Kondisi ini dikenal sebagai penyakit arteri karotis. Penyakit arteri perifer adalah penyempitan pembuluh darah yang membawa darah ke otot tungkai. Penyakit ini dapat menyebabkan penyakit arteri karotid.
Fibrilasi atrium
Orang dengan fibrilasi atrium kronis atau sering memiliki peningkatan risiko stroke. Ini adalah gangguan irama jantung di mana jantung bilik atas bergetar bukannya berdetak secara efektif. Darah dan aliran darah terganggu, membentuk gumpalan darah. Ketika gumpalan memasuki aliran darah dan bersarang di arteri yang menuju ke otak, stroke terjadi.
Penyakit sel sabit
Gangguan darah genetik atau bawaan di mana hemoglobin (membawa oksigen dalam sel darah merah) sedikit abnormal. Ini dapat membatasi aliran darah dengan menghalangi pembuluh darah kecil. Hanya bentuk penyakit yang lebih parah yang dikaitkan dengan stroke.
Kolesterol darah tinggi Kolesterol
darah tinggi dapat menyebabkan penumpukan plak di dinding arteri dan mempersempit arteri Anda. memiliki peningkatan risiko stroke. Low-density lipoprotein (LDL) adalah kolesterol jahat dan bertanggung jawab untuk pembekuan arteri. Jumlah LDL yang berlebih dapat menyebabkan stroke.
Kebiasaan makan yang buruk
Lemak jenuh, lemak trans dan kolesterol dapat meningkatkan kadar kolesterol jahat Anda, yang merupakan faktor risiko itu sendiri. Anda mungkin ingin membaca
Rokok merokok
Merokok merusak sistem kardiovaskular kita, meningkatkan tekanan darah dan merusak dinding pembuluh darah. Juga ditemukan  pengobatan syaraf kejepit tanpa operasi menyebabkan timbunan lemak di arteri Anda. Menggunakan kontrasepsi oral yang dikombinasikan dengan merokok dapat sangat meningkatkan risiko.
Ketidakaktifan fisik dan obesitas
Sudah diketahui bahwa tidak aktif fisik dapat menyebabkan obesitas. Pengaruh obesitas terhadap stroke sangat signifikan. Penelitian telah menunjukkan bahwa untuk setiap 1 poin peningkatan BMI Anda, risiko terkena stroke meningkat sebesar 3%. Kondisi yang terkait dengan faktor risiko ini adalah: tekanan darah tinggi, kolesterol darah tinggi, diabetes, dan penyakit jantung.
Faktor Risiko Tidak Terkendali
Usia
Stroke sering terjadi pada orang tua, dengan risiko dua kali lipat untuk setiap dekade kehidupan setelah 55 tahun. 72% korban stroke berusia 65 tahun ke atas pada tahun 2002.
Keturunan
Jika keluarga dekat Anda (orang tua, kakek nenek atau saudara kandung) menderita stroke, Anda memiliki risiko lebih tinggi

Stroke jenis kelamin lebih sering terjadi pada pria (57%) daripada pada wanita (43%). Namun, persentase yang lebih tinggi (62%) dari kematian akibat stroke adalah wanita. Penggunaan pil KB dan kehamilan adalah risiko stroke tambahan yang dihadapi wanita.
Sebelum stroke, mini stroke (TIA) atau serangan jantung
JIKA Anda mengalami stroke atau serangan jantung sebelumnya, risiko Anda jauh lebih besar daripada orang normal. Serangan iskemik transien (TIA) adalah suatu kondisi yang menunjukkan gejala seperti stroke tanpa kerusakan yang berlangsung lama. Seseorang dengan TIA hampir 10 kali lebih mungkin untuk terserang stroke daripada seseorang dengan usia dan jenis kelamin yang sama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *