Bersepeda motor di Lembah Suci, Peru

Bersepeda motor di Lembah Suci, Peru

Musim Panas Akan Tiba – Rasakan Kebebasan Mengendarai Sepeda Motor

Cusco adalah pusat spiritual dan administrasi Kerajaan Inca, yang pada puncaknya sebelum Penaklukan Spanyol mencakup wilayah-wilayah di Peru modern, Ekuador, Kolombia, Bolivia, Chili, dan Argentina.

Sisa-sisa kerajaan kuno ini tersebar luas di sekitar Cusco, dan di sepanjang Sungai Urubamba, yang juga dikenal sebagai Lembah Suci. Yang terbesar dan paling terkenal di antaranya, Machu Picchu, hanya dapat diakses dengan kereta api; tetapi situs lain semua dengan mudah dalam satu hari berkendara dari Cusco.

Meskipun ada banyak perusahaan persewaan mobil di kota ini, saya telah memutuskan bahwa cara yang paling menarik dan bergaya untuk mengunjungi situs Sewa Motor Jakarta Tangerang ini adalah dengan menggunakan sepeda motor. Ada beberapa penjual sepeda motor di Cusco, yang mengatur baik perjalanan berpemandu maupun penyewaan sepeda individu untuk hari itu.

Saya awalnya skeptis ketika perwakilan dari agen persewaan datang untuk menjemput saya dari asrama dengan membawa sepasang kruk. Lalu lintas di sekitar Cusco sibuk dan mengemudi tidak menentu, tetapi saya tidak menganggapnya berbahaya.

Rute melalui Lembah Suci mengambil beberapa jalan pegunungan yang cukup curam, dan tidak menikmati prospek untuk menangani ini dengan mesin 125cc – Saya sudah melakukan ping mekanisme camchain dari dua sepeda 125 di Inggris dengan mengendarainya dengan keras dan cepat, dan tidak terlalu tertarik pada gagasan melakukan hal yang sama di Peru. Setelah melewati DAS saya 9 bulan sebelumnya di Inggris, oleh karena itu saya memutuskan bahwa Honda 650 yang gendut di segala medan akan menjadi pilihan terbaik sepeda motor yang ditawarkan.

Setelah memilih mesin terbesar di toko, saya agak mengharapkan pemiliknya untuk memuaskan dirinya sendiri tanpa keraguan bahwa saya benar-benar dapat mengendarai mesin ini. Saya telah memastikan bahwa saya telah membawa SIM Inggris saya dan SIM internasional yang disahkan untuk penggunaan sepeda motor untuk mencegah masalah.

Tapi orang Peru jelas lebih angkuh daripada rekan Inggris mereka dalam hal sepeda motor. Saya tidak diminta untuk menunjukkan lisensi Inggris atau lisensi internasional. Saya membayar biaya sewa secara tunai, dan pemilik sepeda mengambil paspor saya untuk memastikan bahwa saya membawa sepedanya kembali. Dia tidak ingin melihat lisensi mana pun, tetapi hanya memberi tahu saya bahwa saya harus memilikinya jika saya dihentikan oleh polisi. Secara teori, seseorang yang tidak memiliki pengalaman bersepeda bisa saja mengambil sepeda itu karena iseng, mencari tumpangan yang mendebarkan di sekitar pedesaan Peru.

Satu-satunya kelonggaran keselamatan adalah memberi saya helm dan sarung tangan, dan jaminan bahwa biaya sewa saya termasuk hak atas perawatan kesehatan pribadi senilai $ 3.000 di rumah sakit jika terjadi kecelakaan. Jika saya merusak sepeda, saya harus membayarnya, dan setiap komponen terpisah ditandai dengan nilai kerusakan yang disepakati. Saya juga diberi tahu bahwa jika motornya bocor, saya harus mencari sendiri bengkel di suatu tempat.

Pemberhentian pertama saya hanya beberapa mil ke atas bukit dari Cusco di sebuah situs bernama Saqsayhuaman. Ini sebenarnya berarti Satisfied Falcon dalam bahasa asli, tetapi paling mudah diingat sebagai Wanita Seksi. Situs ini menempati posisi di belakang perbukitan di atas Cusco, dari situ dimungkinkan untuk melihat seluruh kota terhampar di lembah di bawahnya. Kata-kata “Love Live Glorious Peru” juga telah dipotong di rerumputan di lereng gunung yang jauh dengan huruf setinggi beberapa meter, bersama dengan berbagai simbol budaya. Juga dalam jarak berjalan kaki singkat ke patung Kristus Penebus putih raksasa yang memandang ke seluruh kota dengan tangan terentang untuk menjaring orang-orang.

Situs itu sendiri terdiri dari benteng yang terbuat dari balok granit, area tengah yang luas dan luas, serta bukit yang menopang sisa-sisa amfiteater. Batu-batu di sini diukir dengan tepat. Masing-masing memiliki wajah yang sangat halus, melengkung ke bawah ke arah sudut. Meskipun setiap blok sering memanjang lebih dari satu meter di setiap arah, itu sangat cocok dengan yang ada di sekitarnya tanpa perlu mortar atau adobe dalam bentuk apa pun.

Karena benteng ini memanjang beberapa ratus meter di sepanjang lembah, masing-masing tembok setinggi beberapa meter, menjulang tiga atau empat tingkat dari tanah, ini adalah pencapaian teknik dan teknis yang cukup luar biasa, membutuhkan keterampilan hebat dalam mengukir dan juga sarana untuk menggerakkan semuanya. batu ke posisinya.

Benteng ini juga berfungsi sebagai tempat pertempuran terakhir antara peradaban Inca dan pemukim Eropa pada tahun 1536.

Beberapa orang berspekulasi, agak liar, bahwa teknologi untuk melakukan ini sebenarnya jauh di luar kemampuan dan pengetahuan orang-orang di daerah tersebut saat ini. Bagi mereka, satu-satunya penjelasan untuk menjelaskan pencapaian tersebut, adalah bahwa bentuk kehidupan asing pasti turun dari langit untuk membantu mereka. Penulis fiksi ilmiah Swiss, Erich von Daniken, telah menulis beberapa buku tentang hal ini. Namun, sebagian besar darinya sebagian besar telah didiskreditkan – dengan penjelasan yang lebih mungkin bahwa masyarakat pra Kolombia ini sebenarnya memiliki lebih banyak pengetahuan daripada yang mereka berikan.

Faktanya, sebagian besar kerusakan bangunan ini disebabkan oleh fakta bahwa para pemukim Eropa telah menggerebek dinding batu untuk bahan membangun gereja dan rumah mereka sendiri. Batu bata dan pengerjaan yang tidak dijarah dengan cara ini telah bertahan hampir 500 tahun dari pelapukan tanpa cedera.

Saya menghabiskan waktu kurang dari satu jam untuk berjalan di sekitar situs, mengelilingi benteng, melalui gerbang trapesium Inca yang khas, dan di sekitar amfiteater. Meskipun salah satu sisa-sisa utama di daerah itu cukup sepi. Ini adalah musim turis yang sepi di Peru, tetapi lumpur longsor dan banjir baru-baru ini di daerah yang memutus akses ke Machu Picchu telah sangat mengurangi jumlah pengunjung. Meskipun sekarang buka lagi, masih perlu waktu sebelum orang banyak kembali.

Ada beberapa pemandu yang menggembar-gemborkan bisnis di sekitar daerah itu, dan fakta bahwa saya datang dengan sepeda motor tampaknya menarik perhatian yang lebih besar. Saya memiliki beberapa pertanyaan tentang ukuran mesin motor, di mana saya mendapatkannya, berapa harganya, dan ke mana lagi saya mengendarai. Seorang pemandu, yang mencoba meyakinkan saya bahwa dia pernah mengendarai sepeda motor di Manchester, tampak sangat antusias menemani saya sepanjang hari dengan mengendarai di punggung dan mengajak saya berkeliling lembah. Dia tidak menganggap tidak adanya helm masalah sama sekali dalam usahanya ini. Saya lebih suka, bagaimanapun, untuk terus melakukan perjalanan dalam waktu saya sendiri dan dengan kecepatan saya sendiri.

Situs kedua adalah kuil Inca kecil yang disebut Q Enqo. Jaraknya hanya beberapa mil dari Saqsayhuaman dan Cusco, tetapi jalan sudah rusak, dengan beberapa lubang dan aliran banjir di seberang jalan. Ruas terakhir jalan menuju lokasi adalah di sepanjang jalur tanah dan kerikil, dengan beberapa lekukan dalam di jalan. Saya hanya pernah naik di aspal sebelumnya, jadi selain tur Lembah Suci, saya juga mendapatkan pelajaran jalur cepat dalam berkendara di jalan yang kasar.

Saya memarkir sepeda di pinggir jalan, memastikan bahwa saya dalam posisi untuk berbelok dengan mudah ketika saya pergi. Honda 650 adalah mesin yang jauh lebih berat daripada yang biasa saya kendarai, dan saya cukup sulit untuk bermanuver di posisi yang sempit. Ada beberapa pemandu di Q Enqo, termasuk seorang pendeta berpakaian lengkap Inca yang mengundang saya untuk mengambil fotonya seharga 5 sol.

Kata Q Enqo berarti labirin, dan ciri utama situs ini adalah sebuah lorong yang diukir melalui beberapa batu besar menjadi sebuah ruangan yang berfungsi sebagai tempat upacara keagamaan. Ada sesuatu yang tampak seperti altar besar di sini, dipahat dari batu dan rusak halus oleh air. Ada juga platform di luar gua, yang dari posisinya diduga digunakan untuk melakukan pengamatan astronomi.

Situs ini juga terdiri dari area kecil di sekitar bagian luar kuil, serta amfiteater yang lebih besar yang mengelilingi seluruh kompleks. Pembagian situs menjadi tiga bagian ini mencerminkan konsepsi agama Inca dari kata tersebut – wilayah bumi yang lebih rendah (dilambangkan dengan ular), permukaan bumi (dilambangkan dengan puma), dan langit atau langit (dilambangkan oleh condor). Sosok yang mewakili masing-masing dari 3 hewan ini juga ditemukan di dalam candi.

Sekembalinya ke Honda, saya menemukan bahwa rencana saya untuk keluar dengan cepat dan mulus telah digagalkan. Area parkir sepenuhnya kosong selain dari satu minibus tur yang telah memilih dari semua ruang yang tersedia untuk memposisikan dirinya sedekat mungkin dengan sepeda tanpa benar-benar menjatuhkannya. Karena pengemudinya telah menghilang, saya tidak punya pilihan selain mencoba mengayuh sepedanya mundur ke atas bukit yang pendek tanpa menjatuhkannya. Saya sangat tergoda untuk menimbulkan kerusakan “tidak disengaja” pada bus wisata yang canggung ini, tetapi memutuskan bahwa saya mungkin akan melakukan kerusakan yang sama pada mesin saya sendiri dalam prosesnya.

Saya melanjutkan perjalanan menanjak sejauh beberapa kilometer menuju lokasi Puka Pukara, atau Benteng Merah. Melihat ke seberang lembah di sebelah kanan saya, saya bisa melihat karakteristik teras Inca di sepanjang lereng bukit, serta pertanian modern kecil dan beberapa desa. Pegunungan terjal menjulang di depanku, warna hijau gelap yang menakutkan, bahkan di bawah terik matahari pagi di bulan April.

Saya berhenti di atas kerikil di pinggir jalan. Selain berbagai bus wisata, yang saya hindari lebih jauh, ada juga banyak pria dan wanita Peru yang menjual barang dagangan mereka di pinggir jalan: sweater, topi dan syal dari wol alpaka (semuanya sangat lembut dan dibuat dengan baik tetapi tidak sepenuhnya praktis dalam panas memanggang), patung diukir di batu dan kayu yang melambangkan Pachamama (ibu bumi), Salib Inca 3 lapis, atau berbagai burung dan binatang mitologi.

Puka Pukara adalah pos militer terdepan di jalan dari Cusco menuju Pisaq, dan menempati tanah tertinggi dan datar di daerah tersebut, memberikan pemandangan luas ke seluruh lembah. Itu juga berfungsi sebagai tempat penyimpanan dan pondok quartermaster untuk menyediakan makanan bagi tentara di dekatnya. Meskipun sebagian besar hancur, dindingnya sering tidak lebih dari satu meter, masih mungkin untuk melihat tata letak berbagai ruangan, dan menghargai posisi yang tidak dapat ditembus, karena banyak dinding pertahanan yang berdiri tegak di lereng gunung yang hampir vertikal.

Di seberang jalan dari Puka Pukara adalah situs Tambomachay. Ini setara dengan retret tur Inca, dan dikenal sebagai The Baths of the Princess. Ada dua saluran air di lokasi yang menyediakan air sepanjang tahun. Ini memiliki air mancur ritual dan tiga teras yang dibangun dari jenis batu yang sama dan dengan gaya yang sama seperti yang ditemukan di Saqsayhuaman. Air penting bagi agama Inca dan digunakan sebagai air kehidupan.

Tempat itu hampir memiliki suasana kota spa modern. Air dan sungai mengalir dari bebatuan dan di samping jalan setapak, menyediakan makanan untuk tumbuh-tumbuhan hijau subur dan tanaman yang tumbuh di sampingnya. Air mengalir jernih dari mata air alami ke sungai. Pihak berwenang di situs tersebut telah memasang pagar tali di sekitar monumen itu sendiri untuk mencegah kerusakan saat pengunjung mencoba meminum air. Ini tidak berguna karena beberapa orang memanjat tali dan mengisi botol air mereka dengan mata air murni.

Saya naik ke sepeda lagi dan pergi lebih jauh ke pegunungan menuju kota kecil Pisaq sekitar 15 mil jauhnya. Pemandangan di sini menjadi lebih liar dengan puncak-puncak gelap menjulang lebih tinggi ke langit, dan sungai-sungai lebar jauh di bawah lembah di bawahnya.

Bukan berarti ada banyak kesempatan untuk duduk dan mengagumi pemandangan saat berkendara, karena kondisi jalan semakin menantang. Selain lubang yang sudah dikenal, sekarang ada beberapa batu besar yang jatuh dari lereng di atas, yang mengingatkan akan banjir dan tanah longsor baru-baru ini. Seringkali saya melewati tikungan tajam di jalan pegunungan untuk bertemu dengan sekelompok kecil batu besar di sisi jalan raya saya. Pada suatu kesempatan, seluruh tepian telah tergelincir ke jalan, menghalangi sisi saya dengan campuran lumpur dan batu.

Membelok ke arah jalan kiri harus dilakukan dengan hati-hati. Ada beberapa pengemudi lain di jalan, tetapi tidak ada penghalang tabrakan di bagian luar tikungan, sementara ada penurunan yang cukup curam dan tajam melalui rerumputan dan pepohonan menuju dasar lembah. Di beberapa tempat, bagian luar jalan juga telah runtuh, artinya setiap kendaraan yang melaju akan berayun ke jalur saya. Merupakan pengalaman yang cukup aneh untuk melihat jalan di depan, bertanya-tanya mengapa tampak menyempit, dan kemudian menyadari bahwa itu karena jalan tersebut sudah tidak ada lagi, tetapi beberapa ratus kaki di bawah lereng.

Di Pisaq saya menemukan bahwa jembatan utama yang membawa lalu lintas ke seberang sungai ditutup. Ada barikade besar di seberang jalan, beberapa pekerja dan jembatan, dan tanda bertuliskan “Jembatan Berbahaya”. Tidak ada kendaraan lain yang menyeberang di kota, dan tidak ada jembatan lain di kota berikutnya ke arah timur. Namun saya telah diberitahu bahwa ada jembatan alternatif untuk pejalan kaki, sepeda dan sepeda motor beberapa ratus meter lebih jauh di sepanjang tepi sungai.

Saya memantulkan sepeda di sepanjang jalan kasar yang rusak, dengan sia-sia mencoba menghindari lubang sebanyak yang saya bisa. Debu berhembus tinggi dari roda saat saya melewati bangunan beton sederhana yang merupakan rumah dan bengkel kecil.

Ada kerumunan orang yang sangat kebingungan di sekitar jembatan. Beberapa bus wisata telah berhenti di sana, bersama dengan sejumlah besar taksi dan minivan kecil. Untuk memastikan bahwa perjalanan di sekitar wilayah tersebut dapat berlanjut, operator perjalanan memiliki bus yang terletak di kedua sisi jembatan sementara, dan beberapa lusin penumpang sedang menyeberangi sungai untuk melanjutkan perjalanan mereka.

Ada seorang polisi tunggal yang mengawasi jalannya persidangan jadi saya meminta konfirmasi bahwa saya boleh membawa sepeda motor saya. Dia mengatakan kepada saya bahwa saya bisa, tetapi saya harus mendorongnya daripada mengendarainya. Agak tidak perlu baginya untuk memberitahuku hal ini, karena jembatan hanya dapat dicapai dengan menuruni jalan curam dan berliku yang hampir tidak mungkin untuk dinegosiasikan saat berkendara.

Jadi saya turun dan melanjutkan untuk mengolah sepeda di jalur ini, bersama dengan wanita yang membawa buah dan pakaian di tas belanja, dan pria mendorong gerobak sayuran. Jembatan itu sendiri sempit, kayu dan bergoyang di atas air cokelat berbusa tertiup angin. Melihat sepeda lain dan sepeda 125cc kecil di anjungan, jelas terlihat bahwa Honda sejauh ini merupakan hal terberat yang melakukan penyeberangan, dan mungkin merupakan hal terberat yang pernah ada di atasnya.

Masih tidak ada cara lain untuk melanjutkan, jadi saya menarik sepeda ke jembatan, meletakkan paha saya dengan kuat ke panel samping belakang untuk memberikan dukungan dan tenaga untuk membuatnya bergerak. Saya mencoba membayangkan bahwa jembatan tidak bergerak secara nyata ke bawah saat beban mesin dipindahkan ke atasnya. Saya juga mencoba untuk berpura-pura bahwa jembatan tidak miring ke atas ke arah tengah – karena ini berarti usaha yang lebih besar untuk mencapai puncak, dan juga risiko sepeda melesat dari bawah saya saat saya berjalan ke bawah. Saya membuang semua pemikiran dari benak saya bagaimana saya bisa mulai menjelaskan kepada agen di Cusco bahwa sepeda telah tersapu arus deras setelah jembatan runtuh.

Saya berjalan perlahan melintasi jembatan – tentunya itu tidak benar-benar bergoyang dari sisi ke sisi dengan setiap langkah yang saya ambil. Jelas terlalu lambat untuk seorang pria lokal yang kesal dengan sepedanya yang tidak beruntung berada di belakangku. Setiap kali saya berhenti untuk mengambil jeda dari mendorong sepeda, dia akan membunyikan belnya dengan marah untuk mendorong saya agar bergerak lebih cepat.

Begitu sampai di sisi lain, saya berhenti sejenak, dikelilingi oleh lebih banyak taksi, becak bermotor, dan gerobak sayur. Kota Pisaq sendiri adalah tempat yang sibuk dan berdebu, tersebar di sepanjang sisi sungai. Saya menuju ke timur dan barat untuk mencari situs Inca di puncak pegunungan.

Sebagian besar kota Peru (di zaman kuno dan sampai batas tertentu di zaman modern juga) mengandalkan pasokan air mereka dari sungai dan sungai yang mengalir dari puncak pegunungan. Pisaq tidak terkecuali, dan saya menjumpai beberapa sungai yang mengalir melintasi jalan saat saya menuju ke atas. Karena rute saya berliku-liku mendaki gunung dengan cara yang berganti-ganti, saya berkendara melalui sungai yang sama sekitar lima kali pada berbagai tahap dalam perjalanan saya.

Mesin sepeda dan unit gigi tampaknya tidak menikmati perendaman biasa ini, dan saya bisa merasakan rangka dan tangki memanas juga saat motor berputar-putar di tikungan tajam di gigi pertama dan kedua.

Saya terkejut lebih lanjut ketika saya mencapai puncak jalan dan reruntuhan Pisaq kuno yang ada di sana. Permukaan jalan hampir seluruhnya dari kerikil, lebar sekitar satu jalur normal, dan pada kemiringan sekitar 25%. Dan itu benar-benar berhenti. Ini berarti saya harus menemukan cara untuk memutar mesin tanpa membocorkan diri.

Saya telah melakukan banyak belokan di jalan sebagai bagian dari pelatihan sepeda, tetapi tidak ada yang menggabungkan ketiga elemen yang tidak menguntungkan ini. Sekelompok wanita Peru duduk diam di tepi jalan, dengan tenang menenun barang wol mereka. Mereka sepertinya tidak menyadari kehadiranku. Saya bertanya-tanya apakah mereka akan tetap tidak dapat dipahami dan tidak tergerak jika saya menjatuhkan sepeda di tumpukan mencoba memutarnya, dan memutuskan bahwa mereka mungkin.

Alih-alih memutar sepeda saya memutuskan hal terbaik adalah mengendarainya, menggantung kaki saya di kedua sisi untuk stabilitas. Sayangnya, saat saya menyejajarkan diri dengan jalan, motornya miring ke bawah. Sambil meletakkan kaki saya yang menuruni bukit agar seimbang, saya menemukan bahwa jalannya sangat curam sehingga tidak ada tanah di sana, dan seluruh beban sepeda mulai turun, sementara roda-rodanya meluncur ke bawah di kerikil.

Tepat pada waktunya, saya ingat untuk mengimbangi keseimbangan sepeda dan mengangkat semua beban saya ke atas bukit. Sejenak motor tampak seimbang tak bergerak di tanjakan curam, dan akhirnya menyesuaikan diri dengan beban saya di kaki tanjakan. Dari sini saya bisa mengayuh di pinggir jalan untuk siap turun. Melihat sekeliling, para wanita Peru melanjutkan pekerjaan mereka, tidak menyadari kehancuran yang hampir saya buat pada diri saya sendiri dan sepeda. Namun saat turun, saya melihat ada cairan tak dikenal yang sepertinya menetes dari dasar motor. Saya pikir ini mungkin air dari berbagai sungai yang saya lalui.

Reruntuhan di Pisaq sendiri sangat mencolok. Tidak dalam skala yang sama dengan Machu Picchu, ini masih sebuah kota berukuran sedang yang membentang di sekitar sisi pegunungan, memandang ke bawah ke baris dan baris terasering Inca, mengelilingi beberapa puncak tinggi dan gelap saya di kedua sisinya.

Dinding batu yang tinggi dapat dengan jelas terlihat, menunjukkan bagaimana rumah biasa dibangun. Beberapa pemugaran besar-besaran juga telah dilakukan pada bagian atap, memperlihatkan bentuk dan gaya bangunan pada saat ditempati. Tembok pertahanan mengelilingi kota, dan ini diselingi dengan jendela dan celah dari mana senjata dapat dilemparkan.

Di sisi bukit di seberangnya, daerah pemukiman lebih jauh dapat dilihat, membentang tinggi di lereng yang curam. Sebagian besar masih utuh dan beberapa lantai tingginya. Ini berwarna merah terang, menyatu dengan warna bebatuan di sekelilingnya.

Situs itu sendiri berisi berbagai fitur berbeda: benteng, kuil matahari, dan pemandian kuno. Karenanya, kota ini memiliki tujuan agama, militer, dan pertanian yang digabungkan dalam satu pemukiman, menjadikannya salah satu pemukiman terpenting di daerah tersebut.

Saat kembali ke motor, air masih terasa panas dan menetes. Saya memutuskan bahwa itu mungkin akan mendingin saat berlari menuruni gunung dan bahwa jalan datar menuju Ollantaytambo tidak akan membebani mesin.

Saat saya menyapu kembali ke dasar lembah, menyeberangi sungai di jalan raya lagi, saya juga menemukan beberapa bahaya lagi di jalan Peru. Ini adalah negara pertanian dan tampaknya di setiap desa kecil saya akan bertemu dengan berbagai hewan peliharaan yang berkeliaran di jalan saya. Saya sering harus membunyikan klakson saya pada keledai, kuda, babi atau ayam yang tersesat di jalan, dan sepertinya tidak menyadari kendaraan yang menuju ke arah mereka.

Yang terburuk adalah anjing. Sementara mereka dengan senang hati akan duduk dengan malas dan menonton setiap kali ada mobil lewat, mereka tiba-tiba menjadi sangat bersemangat oleh suara mesin sepeda, dan akan terikat ke jalan, berlari sedekat mungkin dengan roda selama mereka bisa mengikutinya.

Rute di sepanjang lembah membawa saya melewati banyak kota kecil di samping sungai. Masing-masing terdiri dari jalan utama dan lebih sedikit lagi. Jalanan nyaris lengang terlepas dari beberapa truk dan becak bermotor yang berfungsi sebagai taksi bagi masyarakat sekitar.

Seringkali ada seseorang yang berjalan di sepanjang jalan ke satu arah atau yang lain. Para wanita sering berjalan dengan bayi terlentang terbungkus karung wol. Para pria membawa hasil dari pertanian (jagung, barley atau jerami), biasanya dalam beberapa jenis makanan yang terlalu besar. Tidak jelas ke mana mereka pergi, atau dari mana mereka berasal.

Tampaknya juga ada banyak anak yang berjalan di jalan, baik dalam perjalanan ke sekolah atau dalam perjalanan pulang lagi. Sepertinya tidak ada yang berpikir untuk memiliki anak semuda 5 atau 6 tahun berjalan tanpa ditemani di sisi jalan raya yang sibuk. Anak-anak ini jelas harus berjalan kaki beberapa jam setiap hari untuk mencapai sekolah mereka dan menghadiri pelajaran. Semua mereka tampil cerdas tanpa cela dalam seragam mereka. Banyak dari mereka menjadi sangat senang melihat sepeda motor dan akan berteriak dan melambai ketika saya lewat, tersenyum lebar saat mereka melakukannya.

Motornya bertahan dengan baik: tetesan aneh dari mesin sepertinya telah berhenti, dan tangki sepertinya sedikit mendingin. Sesekali masih ada hembusan udara panas di sekitar pergelangan kaki saya, dan sekarang tampaknya ada suara desing yang sebelumnya tidak disadari dari sekitar roda depan. Tak satu pun dari semua ini yang tampaknya menghalangi performa motor, jadi saya terus maju tanpa terlalu khawatir.

Tempat terakhir yang saya rencanakan untuk dikunjungi adalah Ollantaytambo, yang terletak hampir di ujung Lembah Suci. Jalan menjadi lebih berangin dan bergunung-gunung, dan saya bisa melihat rumah-rumah kecil berwarna putih dan kuning tua bertengger di antara pepohonan di depan.

Saya berbelok di tikungan untuk melakukan pendakian terakhir menuju kota ketika jalan tiba-tiba dan secara tak terduga berubah menjadi bebatuan. Untunglah ban lebar sepeda itu memantul dengan mudah tanpa membuat saya terlalu banyak. Ada satu bentangan yang tidak menyenangkan di mana bebatuannya telah aus menjadi semacam alur, secara efektif menjebak roda dalam saluran yang sempit dan goyah, tetapi ini segera berlalu.

Saya muncul dari jalan-jalan sempit menuju semacam alun-alun, setengah ditutup oleh perbaikan jalan. Sepertinya tidak ada jalan untuk pergi kecuali terus berjalan, ketika jalan tiba-tiba menukik tajam menuruni lereng yang menjadi lembab dan licin oleh saluran pembuangan yang meluap. Lebih buruk lagi, pavingnya benar-benar retak dan tergelincir ke bawah bukit. Tidak ada cara untuk melanjutkan selain mendorong sepeda ke depan di sekitar celah dan lubang di jalan.

Menyeberangi jembatan kayu sempit di antara banyak minibus dan taksi lokal, saya muncul di alun-alun pasar. Puluhan dan lusinan kios ditata di sini, yang menjual produk lokal berupa barang-barang wol, patung ukiran, dan kerajinan tangan lainnya. Saya memarkir sepeda di samping dinding batu dan berjalan ke situs Inca yang menghadap ke alun-alun.

Ollantaytambo adalah benteng Inca yang menahan penjajah Spanyol selama bertahun-tahun. Pemandangan pertama yang mengejutkan saya adalah lusinan baris teras yang mengarah ke lereng gunung yang menghadap ke kota, dapat diakses dengan tangga batu panjang yang menjulang ke atas dengan cepat. Ini menempati seluruh satu sisi gunung dan membentang lebih jauh ke sekeliling lereng bukit. Ada juga contoh terasering lebih lanjut dan apa yang tampak seperti benteng pertahanan di lereng bukit yang berhadapan langsung.

Di permukaan tanah ada sisa-sisa banyak rumah dan gudang. Dinding beberapa di antaranya hampir setinggi penuh, dan beberapa telah dipugar dengan atap jerami untuk menunjukkan bagaimana pandangan mereka semula pada zaman Inca. Ada juga beberapa candi di lokasi tersebut, dan beberapa rumah air yang mengarah dari sungai untuk menyediakan irigasi bagi pemukiman.

Saya menghabiskan waktu menjelajahi reruntuhan di sini, melihat bangunan batu, mendaki lereng bertingkat yang curam, dan menyelidiki beberapa bangunan yang lebih terpencil di lokasi.

Sekarang hari sudah sore dan saya punya waktu hampir 2 jam untuk kembali ke Cusco. Saya kembali ke sepeda dan berjalan melewati alun-alun pasar, melewati kerajinan tangan, anjing liar, dan tenda kios. Saya membuka throttle untuk mengemudikan sepeda di bagian jalan yang busuk dan curam, menyebarkan beberapa turis di kedua sisi saat saya melakukannya.

Kembali menyusuri lembah, ada dua tempat lagi yang ingin saya singgahi, tetapi kegelapan mulai mengejar saya. Ini adalah situs di Maras dan Chinchero. Maras dianggap sebagai pengembangan pertanian Inca eksperimental, terutama karena banyaknya cincin batu konsentris di bumi, agak mirip dengan lingkaran jagung. Kota Chinchero adalah contoh yang masih hidup dari beberapa bangunan Inca yang ditempati dan dibangun kembali pada saat penaklukan Spanyol, sehingga menunjukkan contoh arsitektur kedua peradaban tersebut.

Saya menyeberangi sungai di kota Urubamba, dan dengan cepat menaiki bagian jalan berbelok yang panjang sampai ke lereng gunung yang curam di sepanjang lembah. Sebagian besar lalu lintas lainnya adalah truk dan minivan, dan sepeda dengan cepat menyalip mereka di jalan sempit yang berliku. Meskipun hampir semua konsentrasi saya terpusat pada kegiatan berkuda, saya menyadari matahari terbenam yang mencolok di pegunungan di belakang saya. Sinar matahari sore yang cerah menerangi hijau tua, kuning dan merah dari pedesaan sekitarnya, dan meskipun perjalanan mendesak, saya masih punya waktu untuk berhenti dan mengambil beberapa foto.

Hari sudah gelap pada saat pinggiran Cusco dan lampu kota mulai terlihat. Penurunan terakhir ke tengah tampaknya berlangsung lama – tidak terbantu oleh banyaknya punuk kecepatan di jalan, dan taksi minivan kecil yang akan berhenti di depan Anda tanpa pemberitahuan sesaat pun.

Saya harus berbelok tajam di ujung salah satu jalan melintasi dua jalur lalu lintas. Sepeda itu tiba-tiba meluncur dari satu sisi lalu ke sisi lainnya sebelum kembali berbelok sekali lagi. Saya hanya memiliki sekejap untuk menyadari bahwa saya mungkin telah memantulkan garpu ke sisi tangki (jauh lebih lebar daripada di mesin yang saya kendarai di Inggris), sebelum seorang polisi melangkah ke jalan dan memanggil saya untuk berhenti.

Untuk sesaat saya berpikir bahwa dia telah menarik saya untuk menegur saya karena belokan di tengah jalan: tetapi dia hanya bagian dari patroli lalu lintas rutin, hanya ingin melihat SIM saya dan dokumentasi yang relevan untuk sepeda.

Saya akhirnya muncul kembali ke jalan utama Cusco yang sudah dikenal, Avenida El Sol, di mana saya dengan cepat dapat pergi ke kantor agen persewaan dan mengembalikan sepeda. Sudah hampir 10 jam sejak saya pertama kali berkendara pagi itu, dan saya lelah, dan tidak sedikit kedinginan karena udara malam yang dingin dan angin dari sepeda. Tetapi ketika saya bersantai untuk minum dan makan di Plaza de Armas utama, saya pikir semua kelelahan itu sepadan.