Mie Ayam Legendaris

Setelah kunjungan entah kesekian kalinya baru sadar belum pernah review. Mie ayam Legendaris ini salah  satu mie ayam favorit mama mertua, jadi udah sanggup dipastikan bakal mampir jikalau lagi pada sekitar cikini pas lagi ngidam mie.

Tempat barunya ngga jauh berdasarkan loka lama   yang dilalap si jago merah beberapa waktu yg lalu. Sedikit lebih nyaman karena jalanannya ngga seramai jalanan primer, area parkir tetap pada pinggiran jalan dengan tukang parkir yang selalu stand by di tempat. Mie Ayam H.Mahmud.S sekarang menempati sebuah tempat tinggal   pula, saya pilih area duduk di teras sembari menikmati es podeng yang mangkal pada area teras.

Yang aku  kurang senang pelayanan disini, lama   banget. Makanan keluar selesainya nunggu hampir 1/2 jam, pelayannya pula jutek-jutek dan ngomongnya agak nyolot.

Saya kasih rating 4 buat makanannya aja, rasanya ngga berubah dari dulu. Pesan Mi Ayam Baso Pangsit, Kwetiaw Baso Pangsit, Mi Ayam Pangsit Goreng & Pangsit Goreng. Mie nya licin tipis, enak tapi topping ayamnya biasa aja. Saya paling senang sama pangsit rebusnya, tipis, lembut, licin & tasty banget. Untuk pangsit gorengnya renyah & enak tapi cocolannya cantik banget. Sambal disini spesial   ala chinese food sekali, asam lantaran umumnya gunakan cuka bila spesial   chinese food.