Mana Bahaya Lebih Banyak, Mie Plastik, atau Gelas Plastik?

mie ayam jakarta

Mi instan adalah camilan paling banyak dicari oleh banyak orang. Prosesnya mudah dan rasa gurih tidak diragukan lagi. Baik kemasan dalam bentuk paket atau bentuk cangkir plastik, mie instan tersebar di seluruh dunia.
Semua orang pasti tahu bahayanya mengonsumsi makanan ringan yang disukai oleh berbagai kelompok usia ini. Penyakit jantung adalah penyakit nomor satu yang disebabkan oleh konsumsi mi instan yang sering.
Banyak orang bertanya-tanya, jika mie instan berbahaya maka mana yang lebih berbahaya antara mie instan dengan bungkus plastik atau mi instan?
Bahkan, mi instan instan jauh lebih berbahaya daripada bungkus plastik mie instan. Karena sterofoam sebagai bahan kemasan cangkir mie instan terbuat dari kopolimer styren yang terbukti menyebabkan Endocrine Disruption.
EDC atau Endocrine Disruption adalah penyakit yang terjadi karena gangguan pada endokrinologi dan sistem reproduksi pada manusia. Kandungan kalori dalam cangkir mie instan yang mengandung mie, bumbu kering dan sayuran mengandung sekitar 300 kalori.
Namun, bukan berarti bungkus plastik mi instan aman untuk dikonsumsi. Mi instan rendah nutrisi tetapi tinggi lemak, tinggi kalori dan sodium. Dan bahkan yang lebih mengerikan, mi instan dibuat dengan pewarna dan perasa buatan, pengawet, dan bahan tambahan lainnya.
Dikutip dari NDTV, Dr. Sunil Sharma sebagai dokter umum dan kepala departemen darurat Rumah Sakit Madan Mohan Malviya, New Delhi, India menjelaskan bahwa MSG yang terkandung dalam mi instan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang sangat serius.
“Dalam banyak kasus, monosodium glutamate (MSG) dan hidrokuinon tersier-butil (TBHQ) yang terkandung dalam mi instan dapat meningkatkan nafsu makan seseorang dan juga menjadi pengawet. Meskipun mi instan dapat dikonsumsi tetapi harus dalam batas yang wajar. Konsumsi mi instan sering dapat menyebabkan masalah kesehatan yang parah, “kata Dr. Sunil.
Sebagian besar makanan olahan dipenuhi dengan lemak jahat seperti asam lemak jenuh atau lemak trans. Mi instan mengandung lemak jenuh yang jika dikonsumsi berlebihan dapat menyebabkan kadar kolesterol tinggi dalam darah. Memiliki kolesterol tinggi dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes tipe-2.
Kami menyarankan Anda membatasi diri untuk mengonsumsi makanan olahan seperti mi instan, terutama mi instan, yang lebih berbahaya karena bahan standar yang digunakan sebagai mie.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *